Sunday, 26 March 2017

Berselfie Seperti Kehilangan HandPhone.


Dunia sepertinya belum reda dengan trend selfie menggunakan telefon pintar yang semakin hari semakin kreatif dan aneh. Bukan hanya untuk mengambil gambar, telefon bimbit rupanya juga boleh digunakan sebagai harta bergaya.

Meskipun begitu, trend selfie terbaru ini membuat orang yang melakukannya kelihatan seolah tidak sayang telefon bimbitnya. Perkara tersebut dikeranakan pose yang mereka gunakan adalah memegang telefon hanya dengan menggunakan dua jari sahaja.

Memegang dengan cara seperti itu membuat telefon bimbit  seolah-olah terjatuh. Menariknya, banyak orang yang justru mengubahnya dengan cara yang lebih mendebarkan.




Seperti bergaya seolah akan menjatuhkannya dari bangunan tinggi, lubang longkang, dari atas jambatan atau tandas. Jika gagal, telefon pintar canggih pun harus direlakan masuk ke lubang.

Trend selfie ini pada asalnya dilakukan oleh sebuah band Amerika, Twenty One Pilots. Para fans yang melihat perkara tersebut kemudian beramai-ramai mengikutinya hingga menjadi popular seperti sekarang.


Pertandingan Pelik Merenung Ke Langit.


Pertandingan bodoh kembali digelar di China. Kali ini, acara diadakankan di Padang Sukan Nanjing dan diikuti banyak remaja.

Jika anda masih belum biasa dengan pertandingan ini, kaedah-kaedah yang mudah. Peserta perlu menahan diri daripada bergerak atau tersenyum, merenung ke langit.




Sebaliknya, jawatankuasa telah mempersiapkan diri untuk membuat mereka tertawa dengan membuat wajah-wajah lucu. Mereka juga dikehendaki

memakai pucuk benih penyepit kain di atas kepala yang bergaya di sana.
 
Meskipun banyak netter menilai acara ini sungguh buang-buang waktu, pemenang rupanya mendapatkan hadiah yang cukup bagus. Tahun lalu, pertandingan bodoh ini memberikan hadiah iPhone 6.


Pengantin Perempuan Paling Rendah di Dunia.


 Manusia tidak pernah tahu mengenai jodoh  di masa depan. Nampaknya, inilah yang dirasakan oleh Amanda Fyfe. Wanita berusia 31 tahun tersebut tidak mengira kalau dirinya yang menderita sebuah kelainan akhirnya boleh berkahwin dengan lelaki yang menerimanya seadanya.

Amanda memang dilahirkan dengan tinggi badan yang tidak normal. Tidak seperti gadis-gadis lain yang mempunyai tinggi badan 1.5 hingga 1.7 meter, ia hanya mempunyai tinggi badan sekitar 0.8 meter atau 80 cm saja. Keadaan tersebut membuat Amanda kelihatan seperti seorang kanak-kanak.




 Akibat kelainan genetik ini, ia bahkan harus menghabiskan hidupnya di atas kerusi roda. Perkara inilah yang membuat dirinya merasa tidak yakin pada diri. Namun, Amanda tidak pernah menyangka kalau dirinya yang mempunyai banyak kekurangan diberi kesempatan untuk berkahwin dan mempunyai anak.


"Ini terdengar murahan tapi aku benar-benar merasa telah mencari syurga semasa bersama Steven,"  kata Amanda dengan wajah bahagia. "Ketika aku masih muda, aku sangat takut aku tidak boleh mencari seorang teman wanita kerana tinggi badanku."

"Tapi, semua mimpiku menjadi kenyataan dan aku telah bertemu lelaki yang sempurna. Dia tidak pernah peduli dengan tinggi badanku dan mencintaiku seadanya," sambungnya. Kini, Amanda dan Steven telah dikurniakan seorang anak bernama Aidan yang saat ini telah berusia 6 tahun.





Saturday, 25 March 2017

Minum Darah dan Susu Lembu Untuk Jadi Lelaki Terhebat.

  
Menjadi kurus mungkin impian bagi kebanyakan orang tetapi tidak bagi suku Bodi di Ethiopia yang menganggap bertubuh gemuk itu bererti sihat.

Suku kaum yang tinggal di sudut terpencil di Lembah Omo, Ethiopia itu menjadikan sebuah rumah di situ sebagai tempat untuk melakukan ritual pelik iaitu golongan lelaki muda perlu meminum darah dan susu lembu untuk dinobatkan sebagai lelaki bertubuh gemuk.


Enam bulan selepas perlawanan dimulakan, lelaki-lelaki itu muncul untuk menayangkan bentuk badan mereka agar terpilih sebagai pemenang.


Kini, ritual yang sudah jarang diamalkan itu menjadi subjek daripada beberapa gambar luar biasa yang diambil oleh jurugambar amatur dari Perancis, Eric Lafforgue.
Lafforgue telah menghabiskan masa bersama masyarakat suku Bodi ketika melakukan perjalanan di sebelah barat daya Ethiopia untuk mengikuti perayaan Tahun Baru Bodi atau upacara Ka'el.


Malangnya, upacara Ka'el dan cara hidup tradisional suku Bodi itu kini terancam berikutan rancangan kerajaan untuk memindahkan kira-kira 300,000 orang dari kawasan tersebut. Suku itu mengamalkan upacara Ka'el dalam gaya tradisional pada setiap bulan Jun.



Setiap keluarga dibenarkan menghantar seorang lelaki yang belum berkahwin untuk menyertai pertandingan tersebut. Jika terpilih, mereka harus berhenti melakukan aktiviti harian dan tidak boleh keluar dari rumah atau melakukan aktiviti seks mengikut masa yang ditentukan.

Makanan-makanan bagi membolehkan mereka mendapat tubuh yang gemuk itu diperolehi dalam bentuk darah lembu dan susu campuran yang disajikan secara teratur oleh kaum wanita di kampung mereka.

"Lembu merupakan haiwan suci bagi suku Bodi dan disebabkan itu, ia tidak dibunuh.

"Darah diambil dengan cara membuat lubang pada pembuluh darah lembu tersebut menggunakan tombak atau kapak dan kemudian, mereka menutup lubang tersebut dengan tanah liat," jelas Lafforgue.



Muntah

Tambahnya, disebabkan keadaan cuaca yang panas, golongan lelaki tersebut perlu minum dua liter darah dan susu lembu sebelum ia menjadi beku.

"Mangkuk pertama terdiri daripada darah dan perlu diminum ketika matahari terbit tetapi tidak semua mereka sanggup meminumnya sebelum ia menjadi beku.

"Ini kerana mereka akan muntah setiap kali cuba untuk minum darah tersebut tetapi mereka perlu mengamalkan tabiat itu jika ingin menjadi gemuk," katanya.

Pada hari pertandingan berlangsung, golongan lelaki itu akan menutup bahagian tubuh mereka menggunakan tanah liat dan abu, sebelum keluar dari rumah untuk berjalan ke lokasi upacara dijalankan.

Namun, disebabkan berat badan mereka, ramai yang cuba menggunakan jalan pintas.

"Beberapa orang daripada mereka mempunyai tubuh yang begitu besar sehingga tidak mampu untuk berjalan lagi.



"Malah, salah seorang daripada mereka meminta saya menumpangkan mereka hingga ke lokasi upacara berlangsung.

"Ketika perjalanan, dia kembali meminum susu dan darah lembu kerana ingin terus menggemukkan badannya sehingga ke detik-detik terakhir pertandingan," beritahu beliau.

Upacara itu termasuklah ritual berjalan dalam sebuah lingkaran di sekitar pohon suci selama beberapa jam, dan ditonton oleh kaum lelaki yang lain.

Mereka juga mendapat bantuan daripada golongan wanita yang akan memberikan mereka minuman beralkohol.

Setelah seorang pemenang dipilih, upacara tersebut berakhir dengan penyembelihan lembu menggunakan seketul batu dan kemudian mereka akan memeriksa bahagian perut dan darah lembu itu untuk melihat masa depan sama ada baik atau sebaliknya.

Setelah upacara berakhir, golongan lelaki itu kembali menjalani kehidupan normal. Sebahagian daripada mereka berjaya mendapatkan kembali berat badan asal dengan mengambil kuantiti makanan yang sedikit selama beberapa minggu.

Tetapi beberapa minggu kemudian, generasi berikutnya akan kembali bersaing untuk mendapatkan gelaran lelaki tergemuk.

"Menjadi seorang lelaki gemuk merupakan impian setiap anak-anak suku Bodi tetapi beberapa minggu selepas upacara tersebut, pemenang akan kembali mendapatkan berat badan normal mereka, tetapi dia akan tetap dikenang sebagai seorang pahlawan selama hayatnya," tambahnya.


Pakai Bikini Ini Boleh Bersihkan Pencemaran Laut.

  
Pencemaran laut saat ini sudah berada pada tahap yang membimbangkan. Jika tidak segera diatasi, ekosistem laut dan flora fauna yang ada boleh saja terkena impak negatifnya.

Pelbagai cara dilakukan oleh beberapa pihak untuk mengatasi permasalahan ini. Salah satunya seperti yang dilakukan oleh beberapa saintis dari Universiti California. Mereka membuat penemuan baru yang boleh membantu mengurangkan pencemaran laut iaitu The Sponge Suit Bikini.

Berbeza dari bikini pada umumnya, The Sponge Suit direka khusus untuk boleh menyerap bahan pencemar yang ada di laut. Tidak hanya itu, bikini ini juga dapat membersihkan minyak dan bahan kimia, menapis air, bahkan mampu menyerap sehingga 25 kali beratnya sendiri.




Produk ini merupakan idea dari pasukan yang diketuai oleh Mihri Ozkan, seorang profesor kejuruteraan elektrik. Dengan bantuan syarikat Eray Carbajo ia mereka bentuk sebuah baju renang yang terbuat dari bahan pilihan yang diilhamkan daripada liang-liang pada spons.

"Produk ini diperbuat dari material super yang tidak merosakkan alam sekitar," kata Ozkan. "Bikini ini juga tidak memerlukan kos pengeluaran yang banyak."

Walaupun direka mesra alam sekitar, bikini ini tetap mempunyai bentuk yang menarik dan selesa untuk digunakan. The Sponge Suit bahkan telah berjaya mendapat penghargaan di acara Wearable Technology Competition.


Followers

networkblogs