Wednesday, 15 March 2017

Filled Under:

Di Desa Ini Penduduk Berkawan Dengan Buaya.


Buaya umumnya haiwan yang agresif, dan mereka tidak akan memandang siapa yang dimangsanya. Asalkan mahluk hidup yang di sisinya, ia boleh menyantapnya. Bahkan di serata dunia, kita sering mendengar buaya pemangsa manusia.

Memang itulah sifat buaya, sebagai haiwan karnivor, akan sentiasa mencari daging segar untuk disantapnya. Tetapi bagaimana jika ada buaya yang sangat bersahabat dengan manusia? Mungkinkah itu terjadi?

Ya, ternyata ada juga buaya yang sangat jinak, bahkan bersahabat dengan manusia. Buaya ini terdapat di bandar Paga. Sebuah bandar kecil di Ghana utara, terletak tepat terhadap sempadan Burkina Faso.

Ini adalah rumah bagi beberapa buaya yang paling jinak. Mereka tinggal di kolam Paga, kira-kira empat puluh empat kilometer dari Bolgatanga, ibu negara serantau, di mana mereka berenang bersama kanak-kanak, sementara ibu mereka mencuci pakaian di tepi.

Tidak ada yang pernah dianiaya oleh buaya yang satu ini. Buaya di sini sangat dihormati oleh penduduk kampung, yang percaya bahawa ia adalah jiwa setiap penduduk asal kampung yang meninggal. Mereka mendakwa bahawa, setiap tokoh penting yang meninggal, selalu diikuti oleh kematian salah satu dari buaya suci ini.

Menurut cerita rakyat tempatan, ada pemburu terjebak di kolam, sementara ia dikejar singa. Dan selepas membuat tawaran dengan buaya di kolam ini, buaya membantunya menyeberangi kolam dan melarikan diri dari singa. Pemburu membina rumah di seberang kolam dan mendirikan sebuah perkampungan.

Namun tidak ada yang benar-benar tahu, bagaimana buaya boleh berada di Paga. Kolam ini benar-benar terkurung oleh daratan lebih dari 80 tahun.

Banyak pelancong yang dengan bebas berfoto, memegang, dan berada dekat dengan buaya tanpa merasa takut dan gentar. Walaupun tidak ada yang benar-benar melembutkan hatinya.









0 comments:

Post a Comment

Followers

networkblogs