Thursday, 17 May 2018

Filled Under:

Kawasan Ini Terdapat 300 Gua.


 Peninggalan sejarah terdapat di banyak negara, baik yang berasal dari peninggalan sesudah penanggalan masehi atau sebelumnya. Dan perkara itu memperlihatkan, bagaimana orang-orang terdahulu kita hidup pada zaman tersebut.

Ada peninggalan yang memang sudah tidak boleh dipergunakan sama sekali, tetapi ada juga peninggalan yang masih terus dipertahankan hingga saat ini. Baik itu rumah, adat istiadat, sehingga kebudayaan yang dimilikinya.

Salah satu peninggalan berupa tempat tinggal ada di Crimea, yang dikenali sebagai Eski Kermen. Ini adalah bandar abad pertengahan, yang terletak hanya 6 kilometer dari MANGUPA, di wilayah Bakhchisaray di Crimea.

Bandar ini terletak di atas salah satu gunung rata disebut mesa, dan terkenal kerana ada lebih dari 300 gua. Gua-gua yang dibina di abad ke-6 ini, digunakan untuk tempat tinggal manusia.

Gua ini memberikan perlindungan dan keselamatan, terutama dari haiwan-haiwan buasa pada saat itu. Selama berabad-abad, tempat tinggal ini merebak dan berkembang, di mana dianggarkan beberapa ratus orang berada pada masa itu.

Kehidupan beragama di sana juga sangat penting, terlihat dari adanya beberapa kuil dan gereja yang dibina di gua-gua tersebut. Salah satu gereja masih mempunyai lukisan dinding yang menggambarkan Kristus dan Maria, walaupun lukisan dinding mulai pudar.

"Gua bandar" ini dihuni sampai kedatangan bangsa Mongol di abad ke-13. Kerana kawasan pergunungan, bandar ini sukar untuk sampai, hingga akhirnya menyerah pada serangan Mongol.

Selepas gua ditinggalkan oleh penduduk, untuk jangka masa pendek, penduduk kampung tetangga mula menggunakan gua untuk tujuan komersial. Hari ini, gua-gua Eski Kermen dibuat sebagai destinasi pelancongan yang cukup laris.












0 comments:

Post a Comment

Followers