Wednesday, 14 November 2012

Filled Under:

fuh!! diro gol oleh orang asli..


Kurenung anak sulungku yang sedang bermain. Wajahnya amat berbeza bila dibandingkan dengan adik-adiknya. Dan bila wajahnya aku pandang, kenangan lama yang menjadi rahsia diriku kembali menghantuiku. Rahsia ini aku simpan kemas. Suamikupun tidak mengetahuinya. Rahsia ini akan kusimpan kemas hingga ke akhir hayatku.

Aku terkenang peristiwa tujuh tahun lalu ketika aku mengajar di sebuah sekolah rendah di pedalaman Pahang di perkampungan orang asli. Waktu itu aku baharu lima bulan berkahwin dan terpaksa berpisah dengan suamiku yang bertugas sebagai pegawai bank di Pulau Pinang. Dengan perasaan berat pada usia 25 tahun aku melangkah longlai mengharungi arus sungai menuju ke perkampungan orang asli tersebut.

Sekolah tersebut kecil sahaja. Muridnya tak sampai 200 orang dan ada enam orang guru bertugas di sana. Empat guru lelaki dan dua guru perempuan. Aku dan kawanku Yati tinggal di sebuah rumah yang dijadikan kuarters guru. Rumah tersebut agak terpencil di atas bukit sementara sekolah berada di kaki bukit. Jarak kuarters ke sekolah lebih kurang 500 meter. Aku dan Yati hanya berjalan kaki melalui jalan tanah merah sempit berulang alik dari rumah ke sekolah.

Masyarakat orang asli di perkampungan itu baik dan ramah. Bila berselisih kami sentiasa disapa dan ditegur. Jika aka kenduri kendara kami akan diundang. Tapi kadang-kadang kami perlu berhati-hati kerana mereka menganut animisme iaitu menyembah roh nenek moyang. Hanya ada beberapa keluarga sahaja yang telah menganut agama islam.

Kerap kami guru-guru menerima pemberian dan buah tangan dari mereka. Pisang, ubi, tebu, telor ayam dan pelbagai lagi hasil ladang mereka akan dihantar ke kuarters kami. Mereka akan datang ikut suka mereka. Jika kami tak ada di rumah, buah tangan itu akan ditinggal di beranda.

Pada suatu hari Sabtu ketika Yati ke sekolah mengajar murid-murid bermain bola jaring, aku tinggal sendirian. Selepas mencuci pakaian dan mandi aku hanya mengenakan kimono dan berehat di ruang tamu sambil membaca majalah hiburan. Terdengar suara memanggilku. Aku menjenguk melalui jendela dan melihat dua orang remaja orang asli menanggung setandan pisang dan seikat jagung.

“Cikgu, ini ada pisang dan jagung untuk cikgu.”

Aku membuka pintu dan menyuruh mereka meletakkan barang yang dibawa ke dapur. Aku rasa mereka baru pulang dari kebun kerana ada parang kecil terikat di pinggang mereka. Remaja orang asli tersebut kelihatan baik dan sopan. Aku rasa usia mereka mungkin dalam lingkungan 18 atau 19 tahun. Perawakan remaja masih jelas kelihatan.

Selesai meletakkan pisang dan jagung di dapur mereka kembali ke ruang tamu. Aku bangun untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka. Di sinilah kesilapan yang aku lakukan. Ketika inilah titik hitam dalam sejarah hidupku bermula. Kerana terburu-buru bangun dari sofa, tali kimono yang membelit pinggangku terburai dan badanku yang tak berbalut terdedah.

Kedua pemuda tersebut terbeliak memerhatiku. Buah dadaku yang tak berbalut dan kemaluanku yang tak ditutupi terbentang jelas di hadapan mereka berdua. Mungkin kerana panik aku terlambat menutup auratku dan aku menjadi tontonan percuma kepada remaja orang asli tersebut.

Salah seorang remaja tersebut yang agak besar badannya merapatiku dan memelukku dari belakang. Aku cuba meronta tapi pemuda tersebut merangkulku makin kemas.

“Kamu jangan apa-apakan saya, nanti saya menjerit.”

“Cikgu boleh menjerit sekuat hati, tak ada orang yang mendengar.”

Aku menyadari bahawa kuarters kami memang jauh dari kediaman lain. Sia-sia aku menjerit dan bila melihat remaja di hadapanku memegang parang di pinggangnya aku menjadi kecut. Perasaan takut mula menjalari seluruh sarafku. Jika aku tersilap laku parang tersebut mungkin mendarat di leherku. Aku akhirnya berdiri kaku. Tak berdaya melawan dan jika melawan pun kudratku tentu tak seimbang dengan kudrat kedua pemuda tersebut.

Kimono yang kupakai ditarik dan dilondehkan. Sekarang aku berdiri kaku tanpa seurat benang menutup diriku. Wajahku yang cantik, kulitku yang putih gebu menjadi daya penarik dan membangkit nafsu buas kedua remaja tersebut. Aku dapat mengesan yang remaja di hadapanku merenung tanpa berkelip tertumpu ke kemaluanku yang dihiasi bulu hitam halus. Bulu yang sentiasa aku trim tersebut menjadi sasaran sepasang mata remaja orang asli yang berdiri di hadapanku.

Pemuda yang memelukku mula bertindak. Rambutku yang baru saja dicuci dengan shampoo dicium. Aku dapat merasa hidungnya menghidu dan mencium seluruh rambutku sementara kedua tangannya masih memeluk badanku erat. Bila saja aku bergerak, tangannya makin kemas memelukku.

Puas menghidu rambutku, tangannya mula beraksi. Gunung kembarku diramas-ramas dan dipicit-picit. Tangannya yang kasar itu dapat merasai payudaraku yang lembut dan kenyal. Mungkin dirasainya seperti memicit belon. Tak puas dengan memicit, pemuda orang asli itu kemudian membalikkan badannya dan mengisap puting tetekku yang sebesar ujung jari kelingking. Dihisap puting tetekku bergilir-gilir kiri kanan. Badanku bergerak-gerak menahan kegelian.

Bibir lebam tebal remaja orang asli makin mengganas mengisap puting tetekku yang berwarna merah muda. Kontras sekali bibirnya yang hitam dengan kulitku yang putih. Aku geli. Kemudian separuh tetekku telah berada dalam mulutnya. Tetekku dinyonyot ganas. Aku benar-benar geli dan sedap. Nafsuku bangkit sungguhpun aku tahu aku sedang diperkosa. Mungkin kerana agak lama terpisah dengan suamiku dan sudah sekian lama tak dibelai oleh lelaki yang bergelar suami. Kemaluanku mengemut dan aku rasa cairan panas mengalir lesu di lorong sempit kemaluanku.

Badanku dipeluk erat. Mungkin nafsunya telah memuncak maka ketiakku pula menjadi sasaran. Ketiakku yang mulus licin ditenung penuh ghairah. Keharuman aroma ketiakku diciumnya. Bau asli ketiakku benar-benar merangsang nafsunya. Seluruh badanku akhirnya menjadi sasaran pemuda tersebut. Segala lekuk tubuhku dielus dan dicium. Dadaku dicium sepuasnya, kemudian turun ke perutku yang kempis dan akhirnya tundunku yang berbulu halus menjadi sasaran berikutnya. Dicium agak lama tudunku yang membengkak macam tempurung kelapa.

Kedua pahaku kemudian dipegang erat. Dikuak agak kuat sehingga kedua pahaku terkangkang. Pahaku yang terbuka berada betul-betul di hadapan muka remaja orang asli. Pahaku yang terkangkang mendedahkan bibir kemaluanku yang ternganga. Bibir dalam yang dua keping itu berwarna merah jambu dah teramat lembab. Tanpa lengah lidah kasar sudah bersarang di lurah nikmat. Kemaluanku dijilat dan dihisap bibir lebam hitam. Kelentitku menjadi sasaran remaja tersebut. Biji kacangku yang agar besar dan panjang dihisap kuat hingga aku bergerak ke hadapan. Kenikmatan menjalar kesekujur tubuhku. Kesedapannya tak mampu kuterangkan. Mataku terpejam.

“Harumlah burit cikgu,” tiba-tiba budak yang berada dicelah kangkangku bersuara.

Bila kubuka mataku aku melihat remaja orang asli yang hanya memerhatiku telah bertelanjang bulat. Batang zakarnya yang berwarna coklat kehitaman itu terpacak di pangkal paha. Aku lihat senjatanya keras terpacak dan cairan jernih keluar di hujung kepalanya yang membengkak tapi masih dibungkus kulit kulup. Baru kusedar yang budak orang asli ini tentunya bukan beragama islam. Bagi mereka budaya berkhatan bukanlah kebiasaan mereka.

Puas menjilat dan meneguk cairan hangat yang banyak keluar dari lorong nikmat kepunyaanku, pemuda yang berjongkok di hadapanku berdiri tegak. Baju dan seluar yang dipakainya ditanggalkan. Agaknya orang asli tak biasa memakai seluar dalam. Sekarang kedua remaja orang asli berdiri telanjang di hadapanku. Badan pemuda tersebut taklah besar mana. Agak kurus dan berkulit hitam kerana terbakar matahari. Melihat kepada kemaluan mereka yang telah terpacak tegang, ghairah mereka pastinya amat menggelegak bagai lahar gunung berapi.

Aku diarah untuk melutut. Kedua mereka menghampiriku dan menghalakan kedua zakar mereka ke mukaku. Zakar berkulup itu taklah besar. Lebih kecil berbanding kepunyaan suamiku yang berketurunan mamak tanjung. Mereka merapatkan kedua batang sederhana besar itu ke hidungku yang mancung. Secara terpaksa kepala pelir separuh terbuka ku cium. Bau aneh menerpa ke lubang hidungku.

Selepas beberapa minit menghidu bergilir-gilir, mereka mengarahku supaya menjilat kepala separuh terdedah itu dan kemudiannya seluruh batang orang asli itu aku kulum dan kemut. Agaknya kurang nikmat akhirnya kedua mereka menarik kulit kulup ke pangkal hingga kepala licin warna hitam terloceh. Kepala yang terloceh itu dimasukkan semula ke dalam mulutku yang hangat. Aku sedut dan hisap bergilir-gilir. Kemudiannya secara serentak kedua batang coklat kehitaman itu aku masukkan ke dalam mulutku serentak. Aku lihat badan kedua remaja tersebut bergetar dan keduanya meringis kesedapan.

Walaupun terpaksa, nafsuku memuncak juga. Cairan panas makin banyak membasahi bibir buritku. Bila nafsuku makin naik, makin rancak aku kulum dan sedut kedua batang remaja tersebut. Mungkin pertama kali mereka melakukan seks maka tak sampai lima minit badan mereka mula menggigil dan cairan hangat secara serentak memancut laju menerpa kerongkongku. Aku telan saja benih remaja orang asli tersebut.

Aku kira kejadian hitam dalam hidupku berakhir di sini. Tapi sangkaanku salah. Selepas beberapa ketika tenaga remaja orang asli ini pulih dengan cepat. Kemaluan mereka yang tadinya mengecut kembang kembali. Tangan mereka meramas dan melancap batang pelir masing-masing supaya bertambah keras. Aku diarahkan merangkak di atas permaidani ruang tamu.

Salah seorang dari mereka bergerak ke belakangku. Batang pelir yang mula keras diarahkan ke rekahan kemaluanku yang sememangnya telah basah.

Budak orang asli ini tahu apa yang perlu dibuat. Kepala hitamnya diarah ke lubang buritku. Sekarang baru kuperasan yang kepala pelir remaja orang asli ini lebih besar daripada batangnya bila kulupnya terbuka. Dari cerita yang kudengar, kepala jenis ini di sebut kepala singa. Kepala licin mula mengacah-acah muara kemaluanku. Kepala hitam tak terus menyelam. Remaja orang asli memain-mainkan kepala pelirnya di ujung kelentitku. Aku geli. Aku sedap. Aku nikmat.

Remaja yang satu lagi berdiri di hadapanku. Kulupnya yang separuh terbuka itu dihalakan ke mulutku. Aku mengulum dan mengisap secara terpaksa. Sekarang kedua mulutku atas dan bawah disumbat dengan batang butuh remaja orang asli.

“Masukkan, aku tak tahan lagi,” tanpa sedar aku bersuara bila remaja di belakangku hanya bermain-main saja di bahagian luar buritku dan menikam-nikam kepala singanya ke kelentitku.

Remaja yang berada di belakangku faham. Kepala singa gagah menanduk-nanduk permukaan buritku. Tiba-tiba kuterasa kepala singa membelah bibir kemaluanku dan kepala sederhana besar itu dah bersarang di muara sempit. Remaja orang asli menekan lagi, separuh dah terbenam. Lubang sempitku sendat. Zakar hitam maju mundur di buritku. Kontras, batang hitam terbenam dalam burit merah muda. Pemandangan ini membuatku makin terangsang.

Sekali tekan dengan agak kuat seluruh batang hitam terbenam dalam rongga sempit kemaluanku. Dinding kemaluanku mengemut-ngemut, meramas batang keras. Terasa batang keras tapi kenyal sendat dalam lubang burit. Aku rasa seperti batang bulat kenyal yang dibuat dari getah. Bila ditarik keluar kepala singa itu aku rasa seperti isi kemaluanku tertarik keluar. Sungguh lazat. Kenikmatan menjalar seluruh badanku. Aku mengejang. Cairan hangat memancar keluar dari rahimku.

Remaja orang asli ini pun tak mampu bertahan lama. Hanya beberapa minit mulutnya mula mengerang dan seketika kemudian aku rasa cairan hangat menerpa pangkal rahimku. Setelah melepaskan beberapa das tembakan, pemuda tadi terkulai layu terkapar lesu di lantai.

Pemuda yang tadinya berada di hadapanku menarik keluar pelirnya yang basah lencun dengan air liorku. Aku disuruh tidur telentang di permaidani. Dia menghampiriku dan menolak pahaku dengan kedua tangannya hingga aku terkangkang luas. Lubang buritku ternganga menunggu tujahan kepala pelir. Tanpa lengah remaja kedua membenamkan batang senderhananya ke lorong nikmatku. Dengan mudah saja kepala kulup itu menyelam kerana cairan pelincir membanjiri buritku.

Digerakkan batang pelirnya maju mundur. Bila pelirnya selesa dalam kemaluanku maka remaja itu merapatkan badannya ke badanku. Dipeluk badanku erat sementara mulutnya mengisap potong tetekku. Aku geli dan nikmat. Gerakan maju mundur makin pantas. Tiba-tiba badan remaja orang asli mengejang. Matanya terpejam, nafasnya makin tak teratur. Gerakan punggungnya makin laju. Dinding cipapku sengal dan ngilu. Tiba-tiba terdengar keluhan keras keluar dari mulut ternganga. Cairan panas terpancut di mulut rahimku. Cairan kental hangat menbasahi rahimku. Badanku dipeluk erat bila benih-benihnya disemai ke rahimku.

Direndamnya batang hitam beberapa ketika dalam buritku. Batang keras beransur melemas dan mengecut dalam lorong hangat. Pelan sekali remaja orang asli menarik keluar batang pelirnya. Kulihat batang hitam basah kuyup dilitupi oleh buih-buih putih. Terjuntai lemas di celah kangkang. Kepala licin kembali tertutup kulup.

Aku diancam agar tidak menghebahkan perkara ini. Kerana ketakutan aku patuh. Dan kerana kepatuhanku maka kejadian ini berulang setiap kali aku tinggal sendirian bila temanku Yati ada urusan di sekolah.

Selepas beberapa bulan aku mula muntah-muntah dan aku pasti anak yang aku kandung adalah hasil semaian benih remaja orang asli. Suamiku tak menaruh curiga kepadaku dan kejadian ini menjadi rahsia hidupku.
 




1 comments:

Followers

networkblogs