Saturday, 6 May 2017

Filled Under:

Berhenti Sekolah Buat Kapal Terbang.

http://gabancomel.blogspot.com/

George Mel bermimpi boleh menerbangkan kapal terbang sejak ia masih kanak-kanak. Tetapi ketika ayahnya meninggal, dia harus merelakan pengajiannya dan peluang latihan untuk menjadi juruterbang.


Namun George tidak putus asa. Kini dia telah berjaya membuat sebuah
kapal terbang sederhana. Karyanya tersebut mengundang simpati dari Tentera Udara Sudan Selatan sehingga dia direkrut kerja di bahagian Teknologi Maklumat (IT).

George sekarang hanya boleh berharap mengambil pendidikan teknik penerbangan di luar negeri.

"Aku sangat ingin sekali menjadi jurutera penerbangan sejak lama," kata George, 23 tahun. George mengaku sangat suka membuat
kapal terbang di rumahnya Juba, ibu negara Sudan Selatan.

"Waktu masih kecil, aku ingin boleh terbang seperti burung. Aku naik ke atas bumbung rumah, memakai kain langsir dan lembaran besi di kedua tangan sebagai sayap. Aku kemudian melompat, kaki saya hampir patah," kata George .

George pergi ke Uganda untuk meneruskan pendidikan di sekolah menengah . Namun pada 2011 ketika mempersiapkan ujian akhir, ayahnya dipanggil Yang Maha Kuasa.

Hal itu membuatnya tidak boleh membayar yuran sekolah. George tidak punya pilihan lain selain meninggalkan bangku sekolah dan pulang ke kampung halaman.

Namun kecintaan George terhadap dunia penerbangan sangat besar. Kehilangan ayah dan tidak pergi ke sekolah justru memacu semangat George mempelajari ilmu membuat
kapal terbang.

Setelah melakukan penyelidikan kecil-kecilan, George mula mengerjakan projek membina
kapal terbang sederhana.

Dia tidak putus asa untuk membeli komponen yang boleh dipasang menjadi kerangka pesawat. Tidak lupa, dia membeli dua mesin dengan tenaga kecil untuk menghidupkannya.

Menggunakan kerusi biasa sebagai tempat duduk juruterbang, George akhirnya boleh membuat pesawat dengan melakukan pembaikan di sana sini menggunakan maklumat yang didapatnya dari buku dan internet.

Pada akhir 2013, Sudan Selatan tenggelam dalam perang saudara. Namun George tidak pernah berhenti bereksperimen dengan
kapal terbang ciptaannya meskipun terjadi perang di jalanan dekat rumahnya.

Dia bahkan boleh mendengar bunyi tembakan di sekitar rumahnya. "Aku tidak berhenti mengerjakan projek
kapal terbang," katanya.

"Apabila semua orang pergi meninggalkan rumah, aku tetap di dalam bilik saya yang berfungsi sebagai 'pusat penyelidikan'," katanya.

George kemudian membawa
kapal terbang rancangannya itu ke markas AU Sudan Selatan. Tidak disangka, pejabat di AU mengagumi karya George dan memberinya pekerjaan di bahagian IT.

Meskipun mendapat pujian dari pejabat AU, pesawat rancangan George tidak mendapat izin uji terbang.
Kapal terbang itu kini diletakkan di laman rumahnya.

Tapi George tetap bertekad untuk mewujudkan cita-cita beliau, bagi dirinya dan bagi masa depan negaranya.

"Aku sangat berharap. Apa yang terjadi telah terjadi dan kita perlu meneruskan hidup," kata George.

Salah satu harapan George adalah membuat drone  yang boleh menyembur tanaman pertanian. Namun dia sangat ingin merancang dan membina
kapal terbang sebenar.

http://gabancomel.blogspot.com/

http://gabancomel.blogspot.com/

http://gabancomel.blogspot.com/




0 comments:

Post a Comment

Followers

networkblogs