Thursday, 7 December 2017

Filled Under:

Sebenarnya Aiskrim Telah Wujud Sebelum Masihi.



Ais krim kini jadi kegemaran semua masyarakat di dunia, baik dari kalangan kanak-kanak hingga dewasa. Walaupun kini semakin banyak variasi rasa ais krim yang boleh dimakan, yang tentu saja semakin boleh 'ketagih' untuk terus memakannya.

Namun tahukah kamu mengenai asal-usul dan sejarah dari ais krim itu sendiri? Diawalnya susu yang dibekukan ini menjadi santapan para bangsawan dan pertama kali dibuat oleh maharaja China. Ais krim ternyata memang sudah ada sejak zaman Maharaja Tang (618-679 SM) dari Dinasti Shang di China. Maharaja Tang membuat ais krim dengan mencampurkan ramuan susu dan ais. Awal mulanya berasal dari Maharaja Tang yang menyuruh para pembantunya untuk menyejukkan bekalan susu di pergunungan Himalaya yang bersalji.

Ketika susu disajikan dalam keadaan sejuk, ternyata Maharaja Tang merasa susu yang disejukkan ini sangat nikmat sekali. Pada masa itulah ais krim tercipta. Maharaja Tang bahkan sampai mempunyai 94 orang pelayan untuk menyiapkan ais susu sejuk dari pergunungan Himalaya.

Sementara itu, sejarah ais krim di Eropah mempunyai cerita yang berbeza. Maharaja Nero (37-68 M) dari kerajaan Rom ternyata juga sudah menikmati ais krim yang diperbuat daripada campuran salji dengan potongan buah-buahan dan madu. Ais krim ala Maharaja Nero ini lebih mirip air batu campur sekarang.

Sedangkan di Timur Tengah, bangsa Parsi juga sudah mencampurkan jus anggur dengan semangkuk salji dan dihidangkan semasa musim panas. Salji-salji ini tetap bertahan lama kerana orang Parsi menyimpannya di sebuah bilik bawah tanah khusus yang bernama Yakchal.

Lalu bagaimana ais krim boleh sampai ke Eropah dan akhirnya merebak ke seluruh dunia? Ternyata, Marco Polo lah yang membawanya ke Itali. Saat Marco Polo berkunjung ke China dirinya tertarik dengan ais krim yang dinikmati bangsawan China. Kembali ke Itali, ia cuba membuat resipi ais krim dengan campuran sirap dan ais yang lebih mirip dengan ais kepal.

Di Itali, bangswan bernama Christine de Medici memperkenalkan ais kepal berasal dari Itali ini ke Perancis dan akhirnya merebak sampai ke Eropah. Saat itu, ais krim ala Itali ini hanya boleh dinikmati oleh kalangan bangsawan di Eropah. Akhirnya pada tahun 1660 ais krim boleh dinikmati oleh orang ramai. Ais krim pertama yang dibentangkan di sebuah kafe di Perancis adalah ramuan yang terdiri daripada susu, krim, mentega, dan telur yang dibekukan.

Ais krim boleh sampai ke tanah Amerika pada tahun 1777. Pada masa itu ais krim juga masih menjadi barang mahal yang eksotik, hingga akhirnya pada tahun 1800, sebuah rumah industri kecil ditubuhkan untuk membuat ais krim. Di akhir abad ke 19, aneka rasa dan variasi ais krim seperti ais krim soda, ais krim dengan cone, dan ais krim sundae muncul di Amerika. Pada pertengahan abad ke 20, penyejuk moden sudah dicipta dan kerana itulah ais krim jadi barang yang boleh dinikmati semua orang seperti sekarang.

Bercakap mengenai ais krim cone, sebenarnya ais krim itu tercipta secara tidak sengaja. Sekitar tahun 1904, ada sebuah pameran antarabangsa di Amerika Serikay, St. Louis World 's Fair. Di pameran tersebut penjual dan pembeli berjual beli untuk saling berdagang. Konon menurut kisah, di pameran itu ada dua orang peniaga makanan dan minuman ringan yang kedudukannya saling berdampingan. Satu pedagang berjualan wafer wafel dan satu lagi menjual ais krim.

Pada suatu hari yang sangat panas, penjual ais krim kepenatan melayani pembelinya. Ia tidak mengira pembelinya sangat banyak hari itu. Akhirnya, stok tempat membawa ais krim milik si penjual ais krim habis. Padahal pembeli masih mahu berjual beli. Ia pun sempat kebingungan dan nyaris menutup kaunternya. Ia tak tahu bagaimana boleh menjual ais krim tanpa tempatnya.

Ia sempat mengadu pada si penjual wafer wafel tentang masalah ini. Tanpa fikir panjang, si penjual wafel pun menawarkan wafelnya untuk dijadikan tempat sementara meletakkan ais krimnya.

Maka, ia pun kemudian menggulung wafelnya dan memberikannya sebahagian pada si penjual ais krim. Pada pucuk wafel kemudian diisi dengan ais krim. Ternyata wafel yang diisi ais krim ini sangat disukai. Akhirnya kedua orang penjual tersebut malah meraih keuntungan berlipat-ganda. Sejak saat itu ais krim dengan cone pun mula dikenali dan merebak ke seluruh dunia dan sangat popular hingga kini.




0 comments:

Post a Comment

Followers

networkblogs