Thursday, 20 October 2016

Filled Under:

Selama 500 Tahun Pasar Ini Tiada Seorang Pun Lelaki Datang.


Ima Keithel, merupakan pasaran terbesar yang isinya wanita semua di Asia. Secara harfiah, Ima Keithel ini ertinya Pasar Ibu. Pasar yang terletak di tengah-tengah Imphal, Manipur (sebuah negara bahagian di wilayah timur laut India) ini mengandungi sekurang-kurangnya empat ribu peniaga. Dan semuanya wanita, tidak ada lelaki satu pun.



Rupanya pasar yang sudah berusia 500 tahun ini punya sejarah unik tersendiri. Ketika Manipur masih dipimpin raja, ada tradisi bernama "Lallup" di mana semua lelaki dari kumpulan etnik Meitei harus melayani raja ketika saat diperlukan.

 Akibatnya wanita lah yang kemudian mengambil alih tanggung jawab memenuhi keperluan keluarga, mulai dari bertani sehingga berdagang. Tradisi itu kemudian turun menurun hingga saat ini.




Pada masa ini, hanya wanita yang sudah berkahwin sahaja yang boleh berniaga 
di Ima Keithel.

Ada banyak masa sukar yang perlu dihadapi oleh para peniaga di Ima Keithel ini. Sejumlah pihak ada yang ingin mengawal perdagangan tempatan. Bahkan ada yang menekan kebebasan wanita Manipur. 

Malah selepas India merdeka, para pekerja wanita masih saja terus diancam, seperti diancam untuk diusir. Satu-satunya masa Ima Keithel ditutup adalah pada Perang Dunia II ketika pasaran ini jadi tempat pertumpahan darah Inggeris dan Jepun.




Tahun 2003 lalu, kerajaan tempatan merancang untuk menutup pasar itu dan mengubahnya jadi pasaran moden. Tapi persatuan para peniaga wanita memprotes dan akhirnya pasar Ima Keithel berjaya dipertahankan.


Sekarang, Ima Keithel terdiri daripada empat tingkat. Pasar ini pun jadi melting point tempat para pedagang dari pelbagai suku dan agama berinteraksi. Bahkan pelancong dari pelbagai negara pun sering berkunjung ke pasar unik ini.Jom saksikan video menarik dibawah ini;



Barang-barang yang dijual juga sangat berbeza-beza. Mulai dari buah-buahan, sayur-sayuran, kraf tangan, kosmetik, baju, jajanan, dan lain sebagainya. Sebahagian besar perniagaan dijalankan turun temurun dari ibu kepada anak perempuannya, terus ke generasi seterusnya. Bagi sebahagian wanita yang ada di sana, berniagadi Ima Keithel ini sudah seperti menjalankan perniagaan keluarga.

Pasar tradisional ini walaupun jadi simbol kekuatan para wanita. Tidak sekadar sebagai tempat jual beli, Ima Keithel juga punya tradisi dan sejarah panjang.




0 comments:

Post a Comment

Followers

networkblogs