Monday, 12 September 2016

Filled Under:

Unik, Jam Ini Hanya Berfungsi Ketika Ada Matahari.



Di halaman masjid Agung Surakarta,
 di hadapan  pejabat takmir Masjid, ada tugu setinggi kurang lebih satu meter.

Di bahagian atasnya terdapat sebuah benda yang terlindung kotak kaca.


Benda di dalam kotak kaca tersebut berupa cekungan setengah lingkaran yang dalamnya bersalut tembaga.

Pada permukaan rongga tersebut terdapat beberapa garis dan angka.

Sedangkan sebuah besi berbentuk paku dengan kedudukan mendatar mengarah ke utara dan selatan dipasang di atas lembangan.


Ketika tertimpa sinar matahari, paku tersebut membentuk bayangan yang jatuh di garis-garis nombor tersebut.
Benda itu adalah jam matahari, peninggalan dari Pakubuwono IV di Solo, kurang lebih tahun 1700.

Ketika itu, jam matahari digunakan untuk menentukan waktu solat.
"Untuk menandakan waktu solat, walaupun hanya berfungsi apabila ada matahari, kerana jam ini bergantung kepada kedudukan matahari," kata Setiausaha Masjid Agung, Abdul Basid.


Prinsip kerja jam tersebut adalah menggunakan bayangan dari jarum di atas lembangan.
Bayangan jarum tersebut akan menunjukkan angka yang tertera di atas permukaan rongga di bawahnya.

"Deretan angka di sebelah barat itu angka 12-6 lalu sebaliknya, di bahagian timur, angka 1 hingga 6, jadi kalau matahari  tepat jam 12 dan langit cerah, bayangan jarum akan tepat di tengah tengah di antara deretan itu," kata Basid.

Jam Matahari diakui Basid masih tepat dalam menunjukkan waktu solat.
Menurutnya, jam tersebut pernah diteliti  dan hasilnya masih tepat walaupun sudah berusia ratusan tahun
Hanya untuk keselamatan, kata Basid, biasanya ditambahkan dengan satu hingga dua minit.

Jam tersebut sekarang memang sudah tidak dipergunakan lagi.
Akan tetapi keberadaannya masih dikekalkan sebagai peninggalan masa lalu dan daya tarikan pelancong.





0 comments:

Post a Comment

Followers

networkblogs